Asosiasi pengguna jasa dukung penyesuaian tarif di Tanjung Priok

Asosiasi pengguna jasa dukung penyesuaian tarif di Tanjung Priok


GINSI menyetujui penyesuaian tarif itu karena usulan kami terkait penghapusan biaya cost recovery dan tarif progresif juga dipenuhi oleh Pelindo II

Jakarta (ANTARA) – Penyesuaian tarif layanan di Pelabuhan Tanjung Priok mulai 15 April 2021 mendapat dukungan dari asosiasi pemilik barang dan pengguna jasa pelabuhan.

Selain perubahan tarifnya relatif rendah, sejumlah pelabuhan seperti di pelabuhan Tanjung Perak Surabaya telah menaikkan tarifnya pada Febuari tahun lalu.

Ketua Umum BPP Gabungan Importir Nasional Seluruh Indonesia (GINSI) Subandi mengatakan bahwa pihaknya menyetujui penyesuaian tarif karena Pelindo II telah menghapus biaya cost recovery sebesar Rp 75.000/box yang selama ini harus dibayar pemilik barang. Selain itu tarif progresif penumpukan (storage) peti kemas diturunkan maksimal hanya 600 persen, bukan lagi 900 persen.

“GINSI menyetujui penyesuaian tarif itu karena usulan kami terkait penghapusan biaya cost recovery dan tarif progresif juga dipenuhi oleh Pelindo II. GINSI berharap penyesuaian tarif ini akan meningkatkan investasi dan kualitas layanan kepada pelanggan di Tanjung Priok,” kata Subandi dalam pernyataan pers di Jakarta, Rabu.

Sementara itu Ketua Asosiasi Logistik dan Forwarder Indonesia (ALFI) DKI Jakarta, Adil Karim mengungkapkan bahwa asosiasinya turut menandatangani persetujuan penyesuaian tarif Lo-Lo dan storage peti kemas ekspor-impor pada tahun 2019. Kesepakatan itu diteken oleh kepengurusan ALFI lama yang saat itu diketuai oleh Widijanto.

“ALFI DKI Jakarta sudah menyetujui dan ikut menandatangani kesepakatan perubahan tarif Lo-Lo dan Storage Peti Kemas di Tanjung Priok,” ungkap Adil.

Sebagai informasi, PT Pelabuhan Indonesia (Pelindo) II/IPC mengumumkan mulai 15 April 2021 akan menyesuaikan tarif pelayanan untuk lift on-lift off (Lo-Lo) maupun storage peti kemas internasional (ekspor-impor) di pelabuhan Tanjung Priok.

Dini Endiyani, SFVP Komunikasi Korporasi Kantor Pusat IPC menjelaskan tarif Lo-Lo peti kemas berukuran 20 kaki yang sebelumnya Rp187.500/bok naik menjadi Rp285.500/bok. Sementara Lo-Lo untuk peti kemas 40 kaki akan menjadi Rp428.250/bok dari sebelumnya Rp281.300/bok.

Adapun tarif dasar storage dari Rp27.200/bok/hari untuk peti kemas 20 kaki menjadi Rp42.500/bok/hari. Sedangkan untuk peti kemas 40 kaki yang sebelumnya Rp54.400/bok/hari menjadi Rp85 ribu/bok/hari.

Dengan adanya penyesuaian tarif Lo-Lo dan storage peti kemas di pelabuhan Tanjung Priok itu, IPC akan menghilangkan biaya cost recovery Rp75 ribu per bok yang selama ini dibebankan kepada pemilik barang.

Pelindo II juga memangkas tarif progresif. Jika sebelumnya terhadap petikemas dengan masa tiga hari penumpukan dan seterusnya dikenakan tarif maksimal 900 persen, pada struktur tarif baru diturunkan, maksimal hanya hanya 60 persen.

Menurut Dini, keputusan penyesuaian tarif Lo-Lo dan Storage peti kemas internasional (ekspor-impor) sudah mendapatkan persetujuan dari Menteri perhubungan dan rekomendasi dari Kemenko Maritim dan Investasi (Marvest).

Baca juga: Pelindo II sesuaikan tarif di Pelabuhan Tanjung Priok mulai 15 April

Baca juga: Pelaku usaha keberatan tarif baru di Pelabuhan Tanjung Priok

Baca juga: IPC Terminal Peti Kemas bagikan perlengkapan prokes di pelabuhan

Pewarta: Adimas Raditya Fahky P
Editor: Faisal Yunianto
COPYRIGHT © ANTARA 2021



Berita ini bersumber dari Kantor Berita Antara

Berikan Tanggapan

Alamat email Anda akan dirahasiakan. Kolom yang harus diisi *